Do the Right Things, Do the Things Right

Sering kali kita melakukan suatu hal begitu saja tanpa didasari oleh rencana strategis yang baik. Akibatnya, banyak pekerjaan kita yang tidak membuahkan hasil memuaskan, bahkan kadang terbuang percuma. Di sisi lain, kalau kita mau membuat perencanaan strategis, kita bisa terbentur oleh beberapa faktor. Dan, tak jarang yang paling dominan adalah faktor M alias malas. Ini disebabkan karena kalau tidak terbiasa, membuat perencanaan strategis itu akan terkesan njelimet, kompleks, dan bertele-tele.

Meskipun demikian, kita tidak boleh menghilangkan perencanaan sama-sekali. Ya, perencanaan harus dibuat sebelum sesuatu dilakukan atau dikerjakan. Tetapi, bagaimana mau membuat perencanaan yang baik? Apalagi kalau orang pada tidak mau yang kompleks-kompleks? Baik, saya mempunyai cara sederhana sebagai panduan dalam membuat rencana strategis. Yaitu, dengan melakukan dua hal, do the right things dan do the things right.

Continue reading

Advertisements

Kepemimpinan Sejati

Kepemimpinan sesungguhnya tidak ditentukan oleh pangkat atau pun jabatan seseorang. Kepemimpinan adalah sesuatu yang muncul dari dalam dan merupakan buah dari keputusan seseorang untuk mau menjadi pemimpin, baik bagi dirinya sendiri, bagi keluarganya, bagi lingkungan pekerjaannya, maupun bagi lingkungan sosial dan bahkan bagi negerinya.

Continue reading

Kepemimpinan

Kepemimpinan dinyatakan sebagai proses “dari pengaruh sosial di mana satu orang dapat meminta bantuan dan dukungan orang lain dalam pemenuhan tugas umum.” Definisi yang lebih inklusif pengikutnya juga muncul. Alan Keith menyatakan bahwa, “Kepemimpinan pada akhirnya adalah tentang menciptakan cara bagi orang untuk berkontribusi untuk membuat sesuatu yang luar biasa terjadi” Tom DeMarco. Mengatakan bahwa kepemimpinan harus dibedakan dari sikap.

Continue reading