Maksimalkan Otak Kiri dan Kananmu

Oleh I Nyoman Winata

Program Acara “Ngobrol Bareng Mbah Mangun” yang saya asuh sendiri di TV lokal tempat saya kerja beberapa waktu lalu kedatangan tamu istimewa. Ia dipanggil Shifu Yonathan. Pria berkantor di Surabaya ini pencipta ilmu yang berbasiskan penggunaan otak kiri dan kanan secara bersamaan.

Shifu Yonathan menyebutnya Ilmu “Shuang Guan Qi Xia” yang artinya kurang lebih “dua pena berjalan bersamaan” atau menggambar dengan tangan kiri dan kanan secara bersamaan tapi gambarnya berbeda. Jadi misalnya tangankanan gambar kucing tangan kiri gambar tikus. Ilmu ini memiliki efek yang dahsyat jika dipelajari degan sungguh-sungguh. Setidak-tidaknya hal ini sudah dibuktikan oleh Shifu Yonathan sendiri. Kemampuan hebatnya antara lain, mampu melakukan perkalian 13 gigit kali 13 digit tanapa alat Bantu maupun coretan.

Shifu Yonathan juga telah membuktikankemampuan luar biasanya dengan belajar bahasa mandarin hanya dalam waktu tiga bulan tetapi bisa mengasai 8000 huruf mandarin dan berpidato menggunakan bahasa mandarin. Ayah empat anak ini meyakini bahwa metode latihan Shuang Guan Xi Qia ini akan memberi manfaat luar biasa lainnya seperti memunculkan ide-ide kreatif, mencegah cepatnya proses penuaan dan menghindari kepikunan.

Penciptaan Shuang Guan Xi Cia menurut Sfihu Yonathan beranjak dari ilmu bela diri khungfu yang semapt dipelajari dari orang tuanya. Hanya saja pemanfaatnya lebih kepada melatih kemampuan otak kiri dan kanan agar dua-duanya mampu bekerja maksimal. Selama ini manusia lebih banyak hanya menggunakan satu bagian otak saja dan satu bagian lainnya jarang dipergunakan.

Yang menarik dari pemaparan Shifu Yonathan dalam dialog yang saya pandu ini adalah tentang ancaman hebat untuk anak-anak dewasa ini yang sejak kecil telah dipaksa oleh orang tuanya menjadi pintar. “Jangan bangga dengan anak yang berusia dua tahun sudah bisa baca Koran,” katanya mengingatkan. Anak seperti ini justru akan kehilangan daya otaknya pada usia produktifnya nanti karena usia-usia balita merupakan masa membangun jaringan syaraf (zat-zat myelin) untuk daya ingat.

Anak-anak Balita harusnya dibiarkan menghabiskan banyak waktunya untuk bermain-main, berlari-lari, jumpalitan atau aktivitas khas anak-anak lainnya. Memaksa anak Balita belajar membaca atau menghitung, akan berdampak buruk bagi masa depannya, tegas Shifu Yonathan. Ia mengaku sangat ngeri melihat orang tua yang beramai-ramai merampas masa bermain anak dengan memasukkan mereka ke play group yang menawarkan merubah anak-anak mereka menjadi anak yang pintar berhitung atau membaca diusia dini.

Mungkin anak-anak ini akan pandai matematika diusia dini dan mencengangkan kita atas kemampuannya berhitung lalu selalu menjadi juara kelas ditingkat SD sampai SMP. Tetapi berdasarkan research yang dilakukannya, Shifu mengatakan bahwa saat dewasa mereka akan menjadi orang-orang yang tidak memiliki kreativitas dan kurang cerdas.

Lebih jauh Shifu Yonathan mengungkapkan bahwa upaya menyebarkan ilmu Shuang Guan Xi Qia ini adalah bentuk kepeduliannya akan kecerdasan bangsa Indonesia. Mereka yang mengetahui dan mau belajar mengoptimalkan otak kiri dan kanan akan menjadi orang-orang yang mampu menolong dirinya sendiri karena penuh dengan ide-ide dan pemikiran cemerlang. Dan yang terpenting adalah melalui Shuang Guan Xi Qia, diharapkan semakin banyak orang yang cerdas, bijaksana dan bermoral baik. Ingin mengetahui lebih banyak tentang ilmu Shuang Guan Xi Qia? Anda bisa melihat di Website: http://www.yonathan.com

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: